Breastfeeding, Parenting

Perjuangan Demi ASIX! (Part 2)

Setelah peralatan tempur lengkap, sekarang yang perlu adalah eksekusi yang tepat!

Cuti hamil saya by default 2 bulan. Tapi saya memutuskan buat ambil another unpaid leave for about a month. Pertimbangan saya adalah, 2 bulan terlalu sedikit untuk cuti hamil (yes, that’s why Singaporeans get 4 months for their maternity leave~), dan Zal tentunya masih terlalu kecil buat langsung ditinggal. Pertimbangan lainnya adalah, supaya saya punya buffer sebulan buat mulai nge-stock ASIP.

{Stocking ASIP}

Nyetok ASIP adalah salah satu cara buat ngebantu ngerasa lebih tenang begitu masuk kantor nantinya. Saya yakin produksi saya ga akan sebanyak sebelumnya begitu saya masuk kantor, jadi yah, supaya bisa lebih tenang dan ga kejar2an nantinya, saya mulai mompa dan nyetok ASIP tepat sebulan sebelum masuk kerja.

1511367_10152134326839613_1313023014366169225_n
Stock ASIP sebulan sebelum balik ngantor

Berbekal botol2 kaca oleh2 dari Kakak, saya mulai mompa ASIP. Jadwal saya adalah sehari dua kali, pagi dan malam. Saya ga mau terlalu ngoyo karena Zal juga masih butuh banyak ASI. Target saya sekali mompa saya mesti dapet 100 ml, sesuai jatah Zal sekali minum.

Susahnya mompa dan nyetok sambil tetap kasih ASI adalah, kadang2 pas kita lagi asik2nya mompa dan belum sampe target, tiba2 anak nya nangis lapar :P. Kalo udah gitu langsung deh saya stop mompa dan nyusuin Zal. ASIP yang udah saya pompa, saya masukkin ke kulkas dulu. Nanti selese nyusuin Zal, saya lanjut lagi mompa sampe dapat target.

Mompa malam2 juga tantangan buat saya. Karena kadang2 saya nyusuin Zal sampe ketiduran. Tapi alhamdulillah, saya selalu kebangun, hehe. Tapi pernah juga saya kebangun jam 2 pagi, terus keinget belum mompa yang sesi malam. Akhirnya mompa deh sambil ngantuk2.

Sehari sebelum balik kantor, alhamdulillah saya bisa dapet sekitar 80 botol+kantong ASIP 🙂 Alhamdulillah.

Stock ASIP sehari sebelum balik ngantor
Stock ASIP sehari sebelum balik ngantor

Karena botol ASIP nya habis, jadi saya juga pake plastik ASIP. Saya kurang ilmu soal organizing plastik ASIP, harusnya nih plastik ASIP itu di taro nya ditidurin dulu. Jadi lebih gampang nanti diatur nya kalo udah beku. Dan bisa muat lebih banyak di kulkas nya nantinya.

{Jadwal pompa}

Alhamdulillah, saya dapat kelonggaran dari kantor buat bisa mompa. Kantor saya termasuk yang nursing-mom friendly 🙂 Ada dua bilik di nursing room yang dipake bergantian. Dan satu kulkas khusus buat nyimpen ASIP.

Nursing room di kantor
Nursing room di kantor

Gimana jadwal pompa nya? Di blog2 yang saya baca dan dari saran teman2, sebaiknya memompa itu 3 jam sekali. Dan kuncinya buat maintain produksi ASI adalah: DISIPLIN.

Jadwal memompa saya adalah sebagai berikut:

  • Pagi (di rumah): 7.00 – 7.45
  • Pagi (di kantor): 10.30 – 11.15
  • Siang: 14.00 – 14.45
  • Sore: 17.00 – 17.45

Hari pertama saya memompa di kantor, alhamdulillah saya bisa bawa pulang 500 ml ASIP, jadi inilah yang saya jadikan target setiap harinya. Di hari2 lain, kadang2 saya bisa dapat 600 ml. Tapi namanya juga tergantung hormon, kadang2 bisa juga produksi nya seret. Saya juga pernah ngalamin. Pagi yang biasanya saya bisa dapet minimal 100 ml, pernah suatu hari cuma dapat 60 ml. Atau yang biasanya sekali sesi di kantor bisa dapet 200 ml, cuma dapet 100 ml. Waktu awal2 stok saya sempat turun, saya sempat stres juga, sampe pernah bela2in ambil cuti supaya bisa istirahat di rumah dan nyusuin Zal langsung supaya stok ASIP di rumah ga kepake. Tapi kan ga bisa ya gitu terus, hehe. Saya punya beberapa tips yang alhamdulillah ngefek.

{Tips Mompa}

Psychological side, saya selalu mikir positif, such as below:

  1. Berapapun jumlahnya, syukuri!
    gampang ngomongnya, susah execute nya. Susah banget buat ngerasa bersyukur atas apa yang sedikit, apalagi kalo kita udah biasa dapet banyak. But I did it, with another magic word…
  2. Rezeki tiap anak udah diatur dan dicukupkan sama Allah.
    Waktu Zal lagi butuh banyak, ya Mama nya dikasih banyak. Kalo Zal lagi ga butuh sebanyak biasanya, ya dikasihnya secukupnya. Yakin aja, insya Allah cukup =]
  3. Rilek, rileks, rileks
    kombinasi 1 dan 2 di atas bisa bikin pikiran lebih rileks. Udah berusaha mompa, udah pasrah. Sudah, rileks deh jadinya insya Allah.

Technicalities nya:

  1. Kalo pake pompa, usahakan selalu akhiri dengan marmet (merah pake tangan :p). It helps emptying both breats, jadi produksi selanjutnya insya Allah bakalan lebih baik.
  2. Usahakan dapat sebanyak2nya pada sesi pumping pagi sebelum brangkat ngantor. Kalo paginya udah dapet banyak, di kantor bakalan lebih rileks dan ga bakalan kepikiran buat terlalu ngejar target. Efeknya bisa dapet lebih banyak juga daripada biasanya =]
  3. Latch on sesering mungkin begitu pulang kantor dan weekend.
  4. Night feeding helps!! Banyak ibu yang ngeluh kalo anaknya sering bangun malam minta nyusu, karena paginya jadi kurang tidur. Tapi buat saya, this is blessing in disguise. Zal termasuk yang sering banget kebangun buat nyusu, dan karena dia sering latch-on, it really helps building my production =]

{Bawa pulang ASIP}

Like I said above, alhamdulillah di kantor saya ada kulkas khusus buat naro ASIP. Pagi begitu sampe kantor, saya masukkin ice gel yang saya bawa dari rumah. Setiap selese mompa, saya biasanya langsung masukkin ASIP nya di freezer. Khusus yang ASIP hasil pumping sesi sore, biasanya ga saya masukkin kulkas karena udah deket jam pulang. Sebelum pulang, saya mampir ke nursing room buat ngambil stok ASIP hasil hari itu. Masukkin cooler bag plus ice gel yang sudah beku, baru deh pulang. Alhamdulillah lagi, perjalanan pulang saya ga pernah lebih dari satu setengah jam. ASIP langsung masuk freezer kulkas begitu saya sampe rumah.

ASIP di kulkas rumah
ASIP di kulkas rumah

{After ASIX}

Hasil pompaan saya memang tidak melimpah ruah, cenderung stabil di angka 500 an, hehe, tapi alhamdulillah so far selalu cukup buat Zal sampai akhirnya dia lulus ASIX bulan lalu. Dan insya Allah, saya akan terus komitmen buat kasih ASI ke Zal sampai haknya terpenuhi di umur 2 tahun nanti. Like what my friend said once, “Menyusuilah dengan keras kepala!!”

Working mummies, don’t give up =]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s